Buat baik untuk dibalas baik?

Jikalau tiada jaminan bahawa berbuat baik itu dibalas dengan jasa budi, atau kita terpaksa membayar harga yang tinggi untuk perbuatan mulia itu – apakah kita masih sanggup melakukannya? Misalnya, apakah kita sanggup berdepan dengan risiko dipenjarakan, semata-mata untuk bercakap benar di depan penguasa yang zalim?

Bangsa mangsa

Bagaimana sesebuah negara boleh maju seandainya bangsanya menganggap diri sebagai mangsa, malah berebut-rebut untuk menjadi mangsa, dan mahu menjadi mangsa selama-lamanya?

Selepas himpunan anti-ICERD, retorik UMNO- PAS dominan?

Seandainya dikupas dengan lebih mendalam, situasi “kelam-kabut” dalam PH ini disebabkan tiada persefahaman, atau tiada muafakat dicapai dalam kalangan parti komponen.

Perbezaan bukan melemahkan, tetapi itu kekuatan kita

Apa yang pasti, pendekatan konfrontasi selama 61 tahun lalu gagal menyelesaikan masalah kita. Moga-moga, pendekatan muafakat yang dimulakan ini, menghakis “rasa tidak selamat” yang terpendam dalam hati, dan berakhir dengan keadaan “menang-menang” untuk semua pihak.

ICERD: Jurang persepsi antara kaum

Bagaimana emosi bukan Melayu tidak terusik, apabila mereka yang tidak mampu memilih warna kulitnya, tidak berkuasa untuk memperbaiki nasib Melayu – dipersalahkan atas penyelewengan yang dilakukan oleh sang penguasa yang mengkhianati Malaysia?

Adilkah dihukum kerana DNA?

Tiada seorang pun daripada kita berupaya menentukan keturunan diri kita. Maka timbul persoalan, adakah adil jikalau seseorang manusia diberi layanan yang berbeza, semata-mata kerana DNA yang gagal ditentukan dirinya?

Filem One Two Jaga

Kita diperlihatkan bagaimana anggota masyarakat yang miskin, tidak (atau kurang) berkuasa saling bermusuhan. Polis yang beramanah mahu menangkap pendatang asing tanpa permit; pekerja asing yang mencari rezeki dengan keringat mereka pula benci terhadap polis yang rakus untuk menuntut wang sogokan.

Ada apa dengan Reformasi?

Reformasi 20 tahun ini mengajar kita, agar tidak lagi menjadi tukang tilik untuk meramalkan masa depan mengikut pengalaman yang lalu.

Posisi Anwar lepas 20 tahun Reformasi

Kalau Anwar mengerah sokongan massa dengan lebamnya pada 1998, maka kini masanya Anwar meraih sokongan dengan matanya yang menemukan Malaysia dengan masa depan yang lebih cerah, selepas 20 tahun Reformasi bergelora.